NaCl dan Neon


Perkenalkan, namanya Lola Maria Novtavia. Sahabat akuh *udah so sweet belom?* hahaha

Cantik? Baik? Udah pasti

Tapi tenang aja, dia galaknya bisa melebihi mamanya Giant (Takeshi, temennya Nobita) kalo lagi marah. Serem.

Hobbynya makan sop, nyanyi houooww berkali-kali, nunjuk-nunjuk orang kalo pas lagi PA atau sharing Firman Tuhan, doa keliling, berdoa bagi jiwa-jiwa. Beuuh, saktilah pokoknya *sujud* *ampun Suhu*

Pertama kali tahu Lola sih udah lama, sejak adiknya, Amna a.k.a Loli jadi anak rohaniku. Sekitar tahun 2013 kali ya, ya kurang lebih gitulah. Intinya mah cuma tahu kalo Loli punya kakak namanya Lola, wajahnya yang itu, hahaha. Dan entah mengapa, aku selalu mikir nih orang lebih tua dari aku. Sorry La, wajahmu tua soale. Hahaha. Becandaaa. Pas itu mah cuma tahu doang, tapi semuanya berubah setelah negara api menyerang. Hahaha.

Kenapa?
Karena Juli 2016 kemarin ada unforgetable moment buat aku, Lola, Kak Iliz, Dede Bora. For the first time kami nginjakin kaki ke wilayah paling timur Indonesia, Tanah Papua, Fakfak.
Di situlah aku makin kenal ama Boss Lola. Kesan pertama: La, kamu mirip banget ama Loli. Mukamu, cara ngomongmu, cara jalanmu, dll. Hahaha

Ga cuma kenal itu doang sih, aku bahkan sampe tahu kalo si Lola suka curang 😄😄

  • Kue lontarnya (kue khas Fakfak) aku yang disuruh abisin, padahal punyaku aja udah engap-engap abisinnya.
  • Disaat dia mendadak mau bawain ransel aku, ternyata bukan karna dia baik, tapi karna dia menghindari bawa beras dan gula yang berpuluh-puluh KG itu
  • Masih banyak kecurangan lainnya, tapi ga usah semua dibahas, nanti hilang ke-keren-an mu di mata orang lain. Haha. Cukup di mataku aja kau ga keren *bweek*

Di Fakfaknya sih cuma bentar, tapi pulang dari sana ada oleh-oleh yang rasanya ga abis-abis waktu itu, oleh-oleh horor, namanya el-pe-je. Itulah yang bikin kami jadi best friend, karna aku ngetik LPJ dan Lola tidur. The real best friend 😏 Bagus. Tingkatkan. Hahaha.

LPJ-nya beres, berlanjut dengan telpon, video call gratisan berjam-jam, sejauh ini rekor terlama 5 jam nonstop. Entah apa ajalah yang kami obrolin, but thats true. Don’t try this at home ya. Hahaha. Mulai dari obrolan ringan, berat, sampe ga berbobotpun bisa terjadi. Rasanya part terlama adalah “yaudah, ayok kita bobo…. Eh, kau tau ga?” Ga abis-abis ceritanya. Hahaha.

Eeehh, malah jadi buka rahasia…
Maap, maap…
Sebenernya tujuan nge-blog aku kali ini adalah mau ngucapin:

HAPPY BIRTHDAY TO MY DEAREST, MY BELOVED BEST FRIEND, LOLA MARIA NOVTAVIA. HAPPY 25th BIRTHDAY!!

Meskipun kamu tiap hari, tiap menit, tiap detik ngajak aku berantem, but i love you! *ketjup*

Terima kasih udah jadi sahabat

Temen berantem terbaik

Ojek terbaik (udah terbukti banget di track Fakfak sejauh 24 KM itu, yang bikin aku tahan napas saking tegangnya)

Manajer terbaik (meskipun schedule yang kau atur isinya bukan liburan

Partner misi terbaik (ya jelas, soale Dandong baru mission trip sekali)

Partner makan terbaik (meskipun makanan dan minuman Dandong yang enak itu selalu kau tuker ama punyamu yang ga enyak 😭😅)

Tukang pijet, eh salah, ahli pijet terbaik

Cheerleader terbaik pas Dandong lagi down

Mama yang paling cerewet pas Dandong lagi sakit
Terima kasih udah jadi sahabat aku La

Thanks for your support, your love, thanks for support me, pray for me apalagi pas momen-momen mellow di hidupku.

Thanks udah selalu ada untuk marahin aku kalo aku lagi nakal 😘

Aku belajar banyak hal dari kamu:

  • Ketaatan : ga peduli kamu bangun telat, nyampe rumah larut, “amen amen” ga pernah kelupaan.
  • Ketahanan : dalam semua jadwalmu yang padet banget, kamu ga mundur, ga menyerah, yang ada malah makin semangat.
  • Kegigihan : ga peduli sesusah dan sesulit apapun ladang yang sedang kamu garap, kamu tetep menabur meskipun harus mencucurkan air mata. Mau itu jaraknya 2 jam perjalanan, kamu terjang juga.

Meskipun kau suka:

  • Ketiduran pas aku masih ngobrol serius.
  • Tiba2 ga sadar pas Dandong masih ngomong.
  • Keras kepala kalo dikasih tau sesuatu
  • Sok strong padahal udah nyaris tumbang
  • Ga bisa multitasking.
  • Punya 1001 jenis alibi dan force major untuk membela diri kalo lagi dimarahin.


Wishes
Dandong buat Lola,

Panjang umur, sehat selalu (no more mimisan and muntah, please!!), makin Tuhan pertajam semua karunia, makin Tuhan bentuk sesuai kehendakNYA, inget La, KEHENDAK-NYA, bukan kehendak Lola! Sehingga semakin serupa dengan DIA, terus dipakai untuk kemuliaan Tuhan, entah nanti jadinya ke S atau ke K atau ke S & K (bukan: Syarat dan Ketentuan loh ya) haha, dimanapun itu kamu akan berakar kuat dan berbuah lebat, sama-sama kita bekerja keras dalam kasih karunia Tuhan untuk mengerjakan generasi ini.

Tuhan berkati pekerjaanmu, pelayananmu, pergaulanmu, hubunganmu ama Bang Yus, keluargamu, keturunan rohanimu. Semua kerinduan yang Tuhan taruh di hatimu akan mengintervensi hidupmu dan kamu akan berjalan untuk menggenapinya. Ga sabar denger cerita dan ngeliat hal-hal keren lainnya yang bakal Lola kerjain bersama dengan Bapa.

Hayuk!! Di umur baru yang sudah ga sedikit ini, haha, belajar bangun kebiasaan-kebiasaan baru yang akan semakin maksimalin potensi dan kualitas hidupmu. Mulai sisihkan waktu tiap hari buat baca buku, mulai belajar bikin target-target bulanan, 6 bulanan, tahunan, sekalian ama evaluasinya juga, maksimalkan buku catetanmu karna sesungguhnya: “aku inget kok, ga usah nyatet juga pasti inget” adalah pembohong besar dalam hidup ini, hahaha.

Dalam semua hal yang kamu lakukan, in every single step in your life, plis sadar, kamu ga sendiri La. Dalam semua jadwalmu yang super duper padet itu, kamu ga sendiri La. Meskipun sometimes berasa sendiri karna ga ngeliat ada orang lain yang bener-bener ada di samping kamu, tapi selalu ada Tuhan Yesus (ini sih harga mati), Papa, Mama, Loli, Ito, Bang Yus, Kak Lena, Febe, anak-anak rohanimu, rekan-rekan Gideon, dan udah pasti Dandong juga yang akan selalu support kamu.

Lola adalah anak yang sangat dikasihi Bapa

Lola pun sangat dikasihi oleh banyak orang, sangat dikasihi.

You are loved 😊

Terakhir, aku berharap persahabatan kita bisa everlasting. Sampe nenek nenek nanti, kita masih tetep bisa gila sama-sama, masih bisa nongkrong bareng sambil minum-minum cantik, aku masih fotoin kau sebanyak yang kau mau (sampai kau bosen), punya trip trip menyenangkan lainnya, dan yang pasti rencana kita jalan-jalan baik dalam maupun luar negeri bisa kesampean semuanya, amen!

Once again,

HAPPY BIRTHDAY MY DEAREST LOLA!

Have a great, full of joy, and wonderful years ahead!!

With Love,

Dandong

Rendah hati itu…

  • Disaat aku ga berlagak sok tahu tentang segala sesuatu
  • Disaat aku ga marah atau tersinggung pas ditegur tentang apapun yang aku lakukan
  • Disaat aku ga marah atau tersinggung pas diingetin tentang apapun untuk aku kerjain, meskipun aku udah tahu kalo aku harus lakuin itu
  • Disaat aku ga ngomel karena segala sesuatu ga berjalan seperti yang aku harapin atau aku bayangin
  • Disaat aku ga ngeluh pas dimintain tolong, meskipun menurutku “dia bisa lakuin itu sendiri”, disaat aku lagi serius ngerjain satu hal, apalagi disaat emang aku lagi males ngapa-ngapain
  • Disaat aku dengan sukarela memuji kelebihan, kesuksesan, atau berkat luar biasa yang orang lain punyai atau alami
  • Disaat aku dengerin cerita atau keluhan orang lain tanpa penghakiman dalam bentuk apapun
  • Disaat aku lakuin sesuatu karna emang pengen aku lakuin, bukan harapin pujian atau imbalan apapun dari siapapun
  • Disaat aku ga banggain apa yang aku punya, apa yang bisa aku lakuin, dan hal hebat yang terjadi dalam hidupku, tapi makin nyadar kalo itu HANYA DAN KARENA KASIH DAN KARYA AJAIB TUHAN dalam hidupku

Kuatir

Posted on: May 2, 2015

Sejak pertama kali kuliah di Bandung, setiap kali mau pulang ke Pomalaa, SETIAP KALI, sekali lagi, SETIAP KALI *zoom in, zoom out* aku pasti in a rush. Mulai dari taxi yang udah dipesen dari semalam sebelum berangkat yang ga ada, Bandung yang macet banget, mobil travel yang udah penuh dan kudu waiting list yang nomer kesekian, atau apapun itulah. Tapi intinya SELALU IN A RUSH. Kebayanglah ya, tiket pesawat pas high season tuh mahal loh, apalagi pulau Jawa ke pulau Sulawesi, kalo aku ga dapet travel trus tiketnya hangus, huffteeh banget. Mau pulang pas paskah, pas natal, pas libur semester, mau pulang kapanpun, selalu aja gitu. Huffttt *menyeka keringet*. Masih suka kebayang gimana keringetannya ngejar travel, gimana dag dig dugnya kalo belum dapet taxi, dan reaksi panik lainnya.

Tapi…. selalu ada kabar bahagia dibalik semua keluhan tadi. Semakin sering aku alamin kejadian itu, aku ternyata dilatih untuk ga kuatir. Ya meskipun sekarang belum expert, setidaknya udah ga panik berlebihanlah kalo alamin hal-hal yang serupa.

Akhir-akhir ini, kehidupan membuat aku berpikir tentang hal ini. Ya kalo namanya berpikir mah kudu ada hasil pemikiran yak. So, hasil pemikiran yang ga hanya aku pikirin doang tapi juga aku renungin adalah sebagai berikut, titik dua *lu kate lagi ngetik skripsi mbak????* hahaha

  • Kuatir = ga percaya dan ragu ama Tuhan

Lukas 12 : 22-30

  1. Yesus berkata kepada murid-murid-Nya: “Karena itu Aku berkata kepadamu: Janganlah kuatir akan hidupmu, akan apa yang hendak kamu makan, dan janganlah kuatir pula akan tubuhmu, akan apa yang hendak kamu pakai.
  2. Sebab hidup itu lebih penting dari pada makanan dan tubuh itu lebih penting dari pada pakaian.
  3. Perhatikanlah burung-burung gagak yang tidak menabur dan tidak menuai dan tidak mempunyai gudang atau lumbung, namun demikian diberi makan oleh Allah. Betapa jauhnya kamu melebihi burung-burung itu!
  4. Siapakah di antara kamu yang karena kekuatirannya dapat menambahkan sehasta pada jalan hidupnya?
  5. Jadi, jikalau kamu tidak sanggup membuat barang yang paling kecil, mengapa kamu kuatir akan hal-hal lain?
  6. Perhatikanlah bunga bakung, yang tidak memintal dan tidak menenun, namun Aku berkata kepadamu: Salomo dalam segala kemegahannyapun tidak berpakaian seindah salah satu dari bunga itu.
  7. Jadi, jika rumput di ladang, yang hari ini ada dan besok dibuang ke dalam api demikian didandani Allah, terlebih lagi kamu, hai orang yang kurang percaya!
  8. Jadi, janganlah kamu mempersoalkan apa yang akan kamu makan atau apa yang akan kamu minum dan janganlah cemas hatimu.
  9. Semua itu dicari bangsa-bangsa di dunia yang tidak mengenal Allah. Akan tetapi Bapamu tahu, bahwa kamu memang memerlukan semuanya itu.

Di ayat 28 Yesus ngomong dengan sangat tegas, “…hai orang yang kurang percaya!”. Yesus sendiri yang menyebut kalo kuatir itu sama dengan kurang percaya. Bukan sekedar kurang percaya, tapi di ayat 30 dikatakan “semua itu dicari bangsa-bangsa di dunia yang tidak mengenal Allah”. Kenapa demikian, karena kalo kita kenal Allah yang adalah Bapa kita, harusnya kita yakin dan percaya bahwa kebutuhan kita sudah DIA sediakan. DIA sudah sediakan makanan, minuman, keuangan, apalagi masa depan yang penuh harapan.

Sometimes, memang ga mudah kalo mau dilihat dengan mata jasmani, ngeliat duit di dompet yang berbanding terbalik dengan banyaknya hari menuju gajian. Duitnya 50 ribu 2 lembar, tapi masih 2 minggu lagi baru gajian. Hahaha. Atau umur yang udah kebelet nikah, tapi belum juga punya pacar apalagi dilamar, no offense, akupun masih single kok, I’m single and very happy. Tapi kalo kita “mengenal Bapa” mari kita belajar untuk ngambil sikap “tidak kuatir”. Tepuk kiri kanannya, bilang: “Saya mau percaya penuh pada Bapaku, saya ga mau kuatir tentang apapun juga.”

  • Kuatir itu bikin capek

Jadi keinget pas mau sidang skripsi, begitu jadwal sidang udah keluar, tidur udah ga bisa nyenyak lagi, makan jadi dikit padahal aslinya bisa makan ampe 2 piring nasi, udah belajar tapi tetep aja mikir “aduh, kalo ditanya ini gimana? Kalo ditanya itu gimana?”, dll. Capek ga sih? Capek banget. Cemasnya lebay beud. Padahal pas sidang, semuanya santai banget, ga seheboh yang udah di-kuatir-in.

Alkitab udah bilang, “apa ada yang karena kuatir bisa nambah sehasta hidupnya?”, ga ada pan? Jadi daripada capek, abisin tenaga, bikin stress sendiri, don’t try this at home, at kosan, at mall, at manapun. Let say bubay to kuatir, cemas, dan kawan-kawannya.

  • Kuatir itu buat iman kita ga bertumbuh

Lukas 8 : 11-15

Inilah arti perumpamaan itu: Benih itu ialah firman Allah. Yang jatuh di pinggir jalan itu ialah orang yang telah mendengarnya; kemudian datanglah Iblis lalu mengambil firman itu dari dalam hati mereka, supaya mereka jangan percaya dan diselamatkan. Yang jatuh di tanah yang berbatu-batu itu ialah orang, yang setelah mendengar firman itu, menerimanya dengan gembira, tetapi mereka itu tidak berakar, mereka percaya sebentar saja dan dalam masa pencobaan mereka murtad. Yang jatuh dalam semak duri ialah orang yang telah mendengar firman itu, dan dalam pertumbuhan selanjutnya mereka terhimpit oleh kekuatiran dan kekayaan dan kenikmatan hidup, sehingga mereka tidak menghasilkan buah yang matang. Yang jatuh di tanah yang baik itu ialah orang, yang setelah mendengar firman itu, menyimpannya dalam hati yang baik dan mengeluarkan buah dalam ketekunan.”

Alkitab ngajarin bahwa kuatir itu kayak semak duri, yang menghimpit, jadi Firman Allah ga bisa berbuah di hidup kita. Sedih ga sih? Padahal udah nyata kalo Firman Tuhan adalah ya dan amin, tapi karna ada kuatir yang dikit doang, bisa buat Firman Tuhan ga berbuah. Pilih mana? Mau capek karena kuatir ini itu atau pilih percaya Firman Kebenaran dan hasilkan buah dalam hidup? The choice is yours.

  • Kuatir itu karena kita cinta banget ama sesuatu yang tidak kekal

Lukas 12 : 33-34

  1. Juallah segala milikmu dan berikanlah sedekah! Buatlah bagimu pundi-pundi yang tidak dapat menjadi tua, suatu harta di sorga yang tidak akan habis, yang tidak dapat didekati pencuri dan yang tidak dirusakkan ngengat.
  2. Karena di mana hartamu berada, di situ juga hatimu berada.”

Amsal 12 : 25

Kekuatiran dalam hati membungkukkan orang, tetapi perkataan yang baik menggembirakan dia.

Amsal 15 : 16

Lebih baik sedikit barang dengan disertai takut akan TUHAN dari pada banyak harta dengan disertai kecemasan.

Aku percaya banget kalo Tuhan ga pernah ngelarang anak-Nya punya harta, Tuhan juga pasti mau kita, anak-Nya, hidup berlimpah, tidak melarat, tidak kekurangan. Punya harta boleh kok, ga ada salah dengan punya mobil, punya rumah gede, punya bisnis yang buka cabang di banyak tempat, dll. Yang udah pasti salah sih kalo kita terlalu cinta ama harta kita, berfokus ama harta dan kekayaan. Kenapa? Kalo kita fokusnya ama harta, kita pasti kepikiran mulu, jadinya apa apa cemas, takut perhiasan hilang, takut mobil mahal kegores, takut ini dan itulah pokoknya.

Coba kalo misalnya fokusnya kita ganti, fokus pada Bapa, fokus bahwa semuanya ada dalam kendali Tuhan, fokus untuk mengenal DIA lebih dalam, fokus untuk menyenangkan hati-Nya, pasti ga akan cemas lagi, ga kuatir lagi.

  • Kuatir itu bisa diganti dengan ngucap syukur

Filipi 4 : 6

Janganlah hendaknya kamu kuatir tentang apapun juga, tetapi nyatakanlah dalam segala hal keinginanmu kepada Allah dalam doa dan permohonan dengan ucapan syukur.

Rasanya ayat di atas udah ngomong jelas banget ya, kalo mau singkirin kuatir, cemas, panik berlebihan, dkk, gantilah dengan doa dan ucapan syukur. Jadi mari kita sama-sama ganti, “aduh, duit tinggal segini, makan besok gimana dong?” menjadi “Thanks God udah boleh makan hari ini, aku percaya pemeliharaan Tuhan sempurna.”

Kayaknya mah sejauh ini segitu dulu yah, berharap siapapun yang baca ini bisa ngeh kalo kuatir itu cuma bikin capek, jadi mari kita ganti ama doa dan ucapak syukur. Be blessed.

Ada yang bilang, kalo hidup tanpa masalah, hidup bakalan flat, ga berasa hidup.
That’s right!
Toh sang Pencipta dunia ini juga ga pernah janji kalo hidup bakalan happy terus.
I really know, setiap step dalam hidup pasti punya masalahnya masing-masing.

Anak kecil pasti ngerasa kalo waktu mainnya dibatasin, itu masalah.
Anak remaja pasti ngerasa kalo duit jajan dibatasin, ga punya gadget terbaru, ga ikut ngumpul ama orang-orang populer di sekolahnya, itu masalah.
Orang muda ngerasa kalo terlalu banyak diatur ortu dalam segala hal, itu masalah.
Executive ngerasa kalo kariernya ga berkembang, itu masalah.
Pasangan yang menikah bakalan ngomong, “si dia ga bisa ngertiin aku, terlalu egois ama dirinya sendiri.” Seringkali itulah awal mula masalah dalam pasangan.
Orang tua ngerasa punya anak-anak yang sulit diatur, income yang tidak memenuhi kebutuhan, atau bahkan tabungan masa depan anak-anak yang kecil, itu masalah.
Para lansia ngerasa kalo masa tua ga bisa ngapa-ngapain, bahkan sakit-sakitan, itu masalah.

Itu cuma sebagian doang, da kalo mau dipikirin semua, makin mumet. Ga ada abisnya.

Daaaan, saat ada orang yang ngasih masukan, mostly akan direspon dengan, “Lo enak ngomong, pan lo ga ngerasain. Coba lo jadi gue, lo juga pasti bakalan ngeluh.”

Aku hapal bangetlaah, akupun sering ngelakuin itu. Hahaha.

Tapi aku mau tobat dan menyadari dengan sesadar-sadarnya, untuk semua masalah ada jalan keluar. Semua masalah punya pintu exit masing-masing. Cepat atau lambat, setiap kita kudu menyadari itu.

Pertanyaan berikutnya adalah apa pintu exitnya? Mana? Mana? Manaaaa? *zoom in* *zoom out* kok ga keliataaaaan?
Pintu exit yang ga keliatan, bukan berarti ga ada.
Kalo masuk dalam suatu gedung, gedung apapun itu, semuanya ada pintu exitnya. Apalagi untuk keadaan darurat, udah disediain ama yang rancang+bangun gedungnya.
Cukup liat layout gedung, pasti ketemu.

Yang perlu kita sadarin, jangan sampe salah milih pintu exit.
Sekali salah, bakalan berantakan, karna jadi masalah baru.

Rokok, miras, drugs, tindakan kriminal, okultisme, sering terlihat seperti jalan keluar.
Atau ga usah yang terlalu ekstrim deh, jadi pemarah, apatis, menutup diri dari semua orang, minder, terlalu perfeksionis, ga bisa percaya ama orang lain, juga sering terlihat seperti jalan keluar.
Sorry! Dengan sangat sadar aku mau bilang, itu bukan the real pintu exit.
Itu hanya pintu menuju masalah berikutnya.

Tenang aja, ada kabar baik kok! Pintu exit dari semua masalahmu dan masalahku adalah YESUS!
Dia adalah Allah, Pencipta seluruh alam semesta.
Ini bukan aku doang yang ngomong, DIA sendiri yang ngomong.

Sebab Aku ini, Tuhan, Allahmu, memegang tangan kananmu dan berkata kepadamu: “Janganlah takut, Akulah yang menolong engkau.” Janganlah takut, hai si cacing Yakub, hai si ulat Israel! Akulah yang menolong engkau, demikianlah firman Tuhan, dan yang menebus engkau ialah Yang Mahakudus, Allah Israel. (‭Yesaya‬ ‭41‬:‭13-14‬ TB)

Sebab oleh karena Ia sendiri telah menderita karena pencobaan, maka Ia dapat menolong mereka yang dicobai. (‭Ibrani‬ ‭2‬:‭18‬ TB)

DIA yang adalah Allah, yang jauuuuuuh lebih besar dan berkuasa daripada manusia manapaun di atas muka bumi, janji ke kamu dan saya, “Janganlah takut, Akulah yang menolong engkau.
DIA yang memegang tangan kanan kita. Apa artinya? Artinya, DIA selalu siap siaga untuk memberi kita jalan keluar, karna DIA sendirilah jalan keluar itu. DIA mau nolongin kita dari setiap masalah, karna DIA sendiri sudah mengalahkan setiap masalah itu ribuan tahun yang lalu. DIA sendiri sudah menderita untuk menebus setiap masalah hidupmu dan hidupku. Di atas kayu salib, semuanya sudah DIA selesaikan.

Kalo manusia yang janji, ada kemungkinan untuk ingkar janji. Tapi kalo udah TUHAN sendiri yang janji, ga akan pernah DIA ingkar janji.

Bagian kita sekarang adalah
1. Sadar bahwa masalah pasti ada, tapi itu bukan akhir dari segala sesuatu.
2. Sadar bahwa semua masalah sudah Yesus kalahkan di atas kayu salib
3. Dengan kerendahan hati, berdoa, ngobrol ama Tuhan, sampein apa yang jadi masalah kita.
4. Buka diri untuk terima jalan keluar dari Tuhan. Bisa jadi Tuhan langsung ngomong ke kita, atau Tuhan pakai orang lain di sekitar hidup kita (tentunya yang juga hidup takut ama Tuhan) atau bisa jadi Tuhan pakai kejadian di sekitar hidup kita untuk buka mata kita, atau bahkan kita yang perlu bertobat dari kebiasaan yang salah (dosa) atau cara lain. Tuhan berkuasa, DIA sanggup pake cara apapun, bahkan yang ga pernah kita pikirkan, untuk lepaskan kita dari masalah kita.

Sometimes, ada waktunya Tuhan izinkan penyelesaian masalah kita ga instant, perlu waktu. Tapi please, yakinlah, itu yang terbaik yang Tuhan mau.
Kalo ini terjadi, pilihlah untuk tetap bersukacita di dalam DIA. Pilihlah untuk yakin dan teguh hati bahwa ga ada jalan lain yang lebih baik dari Yesus. Ga ada pintu exit lain selain Yesus.

Kalo ada pintu exit yang udah pasti (YESUS), ngapain coba yang abal-abal?

What do you think about it?
Maybe, mostly bakalan lgsg keinget ke orang tuanya, gurunya, dosennya, bosnya atau orang yang lebih tua dari dirinya. Saya juga gitu sih, dulu! But, thanks to ci Ellis (yg awalnya Nenek Rohaniku dan beralih menjadi Ibu Rohaniku) yang merepotkan dirinya untuk membahas topik ini beberapa tahun lalu dan itu bener-bener ngubah paradigmaku tentang respect.

Dulu aku anggap respect itu hanya tunduk pada orang yang lebih tua (tunduk dalam arti sebenernya, bener-bener menundukkan kepala di hadapan orang yang lebih tua). Makin kesini, aku makin dibukakan kalo respect tuh ga secetek itu, maknanya bisa dalam banget.

Respect ituuu..

1. Menghargai Tuhan sebagai Allah, Penyelamat, Penebus, Sahabat, Raja, Tuan, dan segala-galanya di hidup kita.

Why? Karena kamu dan saya diciptakan Tuhan, kamu dan saya manusia berdosa yang hanya bisa selamat oleh Yesus Kristus dalam Karya-Nya di kayu salib beribu-ribu tahun yang lalu. Bagian kita hanyalah mengaku sebagai manusia berdosa dan menerima DIA sebagai satu-satunya Jalan Keselamatan. Setelah itu? Hiduplah dalam DIA dan biarkan DIA yang berotoritas PENUH atas hidup kita.

Selain itu, untuk segala sesuatu yang terjadi dalam hidup kita, kudunya mah TUHAN yang lebih dulu tahu. Dalam artian, kita curcol dulu ama Tuhan baru ke orang lain. Entah itu hal yang bahagia maupun hal yang menyeramkan. Kalo bahagia, mengucap syukurlah ama Tuhan, kalo menyeramkan, carilah jalan keluar dalam DIA.

Why? Karena ga ada satu pribadipun yang sayang, cinta, dan rela berkorban untuk hidup kita seperti Yesus. Trust me, it works.

2. Menghargai orang tua, mau itu mami papi, oma opa, dan om tante.

Menghargai mami papi, for me:
-Bawa mereka untuk kenal Tuhan lebih dalam. Hmm, kami terlahir dalam keluarga Kristen, tapi kalo boleh jujur, kami belum begitu cinta Tuhan bener-bener. Puji Tuhan, pas kelas 2 SMA, aku lahir baru, dan pas kuliah di Bandung, aku bener-bener alami jatuh cinta ama Tuhan Yesus, hidupku diubahkan. Karna itu hal yang sangat menyenangkan, aku sering share ke ortu, mostly mami, ga harus menggurui. Seringnya aku bagiin aja kebenaran yg aku dapetin dan aku hidupinan. Hasilnya makin kesini, kehidupan keluarga kamipun semakin diubahkan, dan aku imani kami terus bertumbuh dalam pengenalan akan Tuhan.

-Rela hati mendengar nasihatnya (meskipun kadang mikir, “yaelah, gue udah ngerti kali”) dan melakukannya (selama itu ga bertentangan dengan Firman Tuhan). Contoh: kalo disuruh bohong, apapun alasannya, jangan mau. Tapi kalo disuruh diet, kayak aku sekarang, ya dilakuinlah, pan ini buat kebaikan dan ga melanggar Firman Tuhan.

-Terbuka dan minta pendapat mereka dalam setiap pengambilan keputusan. Contoh: Mau lanjut sekolah dimana, jurusan yang mau kita ambil pas kuliah, mau ngekos dimana, mau kerja dimana, kenalin calon PH (pasangan hidup), bingung mau model rambut kayak gimana, konsep pernikahan, dll.
Kenapa? Karena mereka juga pengen yang terbaik buat kita dan restu mereka kita butuhin dalam segala sesuatu.

-Buatlah mereka seneng.
Hmm, papiku bukan orang yang doyan memuji. Mau aku masaknya enak banget (skala 1-10, mamiku kasih nilai 9), si Papi hanya bilang “lumayan” sambil kritik, “ini kurang ini, ini kurang itu”, tapi aku tahu, beliau seneng kalo selalu ada makanan yg tersedia di meja makan. Haha. Meskipun kadang agak sebel karna masakanku selalu kurang di matanya, at least beliau bisa makan dan beliau seneng.
Mami ku baru 43 tahun, uban udah mulai banyak. Hal yang bikin beliau seneng, kalo ubannya dicabutin. Jadi meskipun beliau minta dicabutin uban malem hari (kayak tadi malem), dijabanin dah, meskipun lebih sulit nyari uban malem hari. Trus, beliau maunya, kalo nyuruh ini dan itu kudu langsung dikerjain, jangan pernah pake kata “nanti” atau “sebentar”, beliau pasti bisa badmood seharian. Jadi kalo beliau nyuruh apapun, langsung aku kerjain detik setelah perintah diucapkan. Haha.

-Setia dengerin curhatan mereka.
Aku udah merantau sejak kelas 1 SMA (hidup di provinsi bahkan pulau yg beda dengan ortu). Sometimes, si mami nelpon hanya untuk curcol, ga pengen dikasih masukan apapun, ga pengen minta pendapat apapun juga, hanya pengen didenger doang. Untuk kondisi kayak gitu, ya dengerin aja, beliau udah rasa seneng.

-Tegurlah mereka dengan kasih.
Rasanya banyak anak di atas muka bumi yang segan untuk negur ortunya, krn mikir kudu hormat ama ortu. Padahal ini salah total. Yang namanya kekeliruan dan kesalahan, itu kudu ditegur, tapi menegur dengan kasih. Dan yang namanya hormat pada ortu adalah menunjukkan kebenaran. Contoh: mamiku, ya namanya juga mami mami, kalo udah kesel ama orang, sometimes jd lebay dan diomongin terus sepanjang hari. Kalo kondisi kayak gini, aku ngambil bagian sebagai anak untuk negur beliau dengan kasih, kadang bilang “mom, udahlah, belajar mengampuni” atau langsung ajak beliau untuk doa bareng untuk mengampuni.

-Jangan pernah lupa hari ulang tahun mereka.
Ga harus beli kue tart gede, bikin acara makan-makan, atau bahkan bikin pesta di hotel mahal. Cukup ngasih selamat ultah pas mereka bangun, trus nyampein wishes kita ke mereka, dan berdoa bareng, rasanya itu lebih dari cukup. Apalagi kalo ditambah dengan masak makanan kesukaan mereka, atau ajak mereka jalan-jalan, atau lakuin apapun yang mereka sukai dihari ultahnya.

Next, menghargai oma opa:
-Ajak mereka untuk semakin jatuh cinta ama Tuhan Yesus. Ingetin untuk berdoa, baca FT, atau kalo udah ga bisa baca, bacainlah FT buat mereka, anter ke gereja.

-Dari kecil aku hidup ama oma opa (ortu papi) dan nenek kakek (ortu mami). Sampe skrg pun, nenek masih tinggal ama kami. Beberapa hari lalu, nenek sakit, udah ga bisa jalan sendiri, jadi kudu dipapah, udah ga bisa buang air sendiri, jadi buang air di kamar aja, jadi kudu diberesin. Its not easy, tapi kudu kami lakuin. Puji Tuhan nenek udah sembuh sekarang, udah bisa ngapa-ngapain lagi sendiri.

-Masakin makanan yang bisa mereka makan. Jangan paksain masak makanan yang ga bisa mereka makan.

Menghargai om tante, orang lain yang lebih tua:
-Sapa mereka pas ketemu, sering berkunjung ke rumah mereka, share kebenaran yang memerdekakan, jangan potong omongan mereka, beri mereka masukan dengan hormat, jalan dengan sedikit membungkuk depan mereka, dll.

Menghargai adik, orang lain yang lebih muda:
-Kenalkan mereka pada Yesus dan tuntun mereka untuk terlibat dalam pelayanan sesuai dengan talenta mereka.
-Sapa mereka.
-Membiarkan mereka berkreasi dan berpikir out of the box, biarkan mereka tekuni hobbynya, selama tidak bertentangan dengan Firman Tuhan.
-Meminta pendapat mereka dalam pengambilan keputusan dalam keluarga, organisasi, dll.
-Memberi mereka kepercayaan dalam melakukan tanggungjawabnya, jangan dicurigai mulu.
-Tegur mereka dengan kasih disaat mereka keliru ataupun bener-bener lakuin kesalahan. Kalo perlu emang dimarahin, tapi marahlah dengan kasih.
-Dalam mengajari mereka, tidak sebagai seorang diktator, tapi menjadi teladan bagi mereka. Why? Karna manusia lebih cepat untuk melakukan sesuatu jika melihat contoh langsung, dibandingkan membaca buku petunjuk.

Rasanya sih masih banyak bentuk respect lainnya, tapi untuk sekarang, yang keinget ini doang.
Intinya adalah:
Hargailah Tuhan sebagai OTORITAS TERTINGGI dalam hidup
Hargailah orang tua sebagai orang tua
Hargailah orang muda sebagai orang muda
Hargailah pria sebagai pria
Hargailah wanita sebagai wanita
Hargailah SEMUA ORANG, tanpa pandang bulu

Terakhir, bentuk respect yang paling sederhana adalah rajin-rajin ngucapin terima kasih untuk segala hal yang kita terima baik dari Tuhan maupun manusia, ngucapin maaf disaat kita salah, dan ngucapin tolong disaat kita butuh bantuan.

S’lamat ulang tahun ku ucapkan, sambutlah hari indah bahagia
S’lamat ulang tahun untuk kamu, panjang umur di dalam hidupmu
Trimalah kadoku untuk kamu, yang ku persembahkan lewat laguku ini

20140731-124755 AM-2875566.jpg

Good midnight!
Tadaaaaaaa.. Kali ini aku nge-post special for the one and only MY BEST FRIEND, HANNA ASTIANA SOEJARNO a.k.a Memet.
Hap hap happy birthday Memeeet, sahabat terbaik, teman berbagi suka, duka, makanan, tempat tinggal, baju, dan segalanya. Hahaha.
Panjang umur, sehat selalu, cepat kelar S2, dapetin visi Tuhan untuk hal yang harus kamu tuntaskan setelah beres S2, makin berbuah lebat, terus setia melayani OUR KING, dan yang paling penting “bersukacitalah dalam melakukan semuanya met”.
Me love you so much!!!

20140731-124757 AM-2877618.jpg

Jujur, aku bingung mau ngasih kado kamu apa met. HAHA.
Tapi beberapa minggu lalu, terlintas untuk nge-post ini buat memet.

Hmm…
Aku seneng banget bisa ada di Bandung, aku seneng banget bisa kuliah di Unpar, aku seneng banget tertanam dan bertumbuh di PMK, tapiiii akupun amat sangat senang bisa ketemu Memet dan bersahabat ama Memet.
Hanna Astiana Soejarno yang pertama kali aku kenal, juteknya ampyuuuun, dan rambutnya masih panjang, dan masih CONGKAK! Huahahaha.
Iya iya, i know, semua orang punya baik dan buruk, namanya juga masih manusia yang sedang bertumbuh untuk semakin serupa dengan Bapa *aseek*.

Oke oke, mari kita bahas satu per satu tentang Memet.

Hal yang paling aku senangi dari Memet

1. Memet baik banget. Sangat terbukti disaat kiriman aku belum ada dan duit udah abis a.k.a bokek, dia selalu jadi orang yang nyediain makanan buat aku dan bahkan rela minjemin duit demi aku bisa hidup. Thanks banget met, aku masih bisa tetap gendut sampe sekarang, karna campur tanganmu. HAHA.

2. Memet care banget. Terbukti dengan pinjaman laptopnya dimasa akhir penyelesaian skripsiku. Makasih banget met, bener-bener ga ngerti deh, kalo aku tetep maksain pake laptopku, bisa meledak kali. HUAHAHA. Laptop pink, mungil nan lucu itu sangat berjasa untuk penyelesaian S1 aku.
Memet mau berkorban. Buktinya, pas aku harus mendekam di salah satu RS yang hits di kota Bandung ini, Memet mau bela-belain nginep di RS, secara ga ada yang jagain gitu deh. HAHA. And you told me that it was the first time for you. Terharu deh.

3. Memet “Alkitab berjalan”. For sure, aku selalu amazed kalo Memet udah ngomong tiba-tiba, “aku keingat satu ayat deh. Hmm, bentar ya.” *sambil nyari ayat yang entah mengapa, bisa aja ketemu*. Atau pas kita kebingungan nyari ayat alkitab dan Memet langsung ngomong dengan malu-malu, “hmm, yang ini bukan?” *sambil ngasih alamat ayatnya*. AJAIB. Meskipun akhir-akhir ini intensitas itu berkurang, berharap di usia yang baru ini, itu bisa dikembangin lagi ya Met, bahkan kudu lebih keren dari yang sebelumnya.

4. Memet “cerewet”. Dikit-dikit ngomong, “Met, mandi gih!” Sering kesel sih kalo kamu udah ngomong gitu, maksa banget dah, sedangkan kalo aku yang nyuruh mandi, kamu selalu bersilat lidah dengan 1001 alasan biar ga mandi. Tapi karna kamunya maksa terus, akhirnya aku mandi juga sih. Trus setelah mandi, pasti nyadar kali mandi itu seger dan sehat bagi tubuh. HAHA. “I’m alive…”

Hal yang paling aku benci dari Memet

1. Memet “kecanduan gadget”. Ampun deh! Bangun pagi, nyari hape, diem dikit liat hape, jalan pun liat hape, di angkot liat hape mulu. Meskipun mostly, ga ada notif apa-apa di Oppo nya itu, tapi seneng aja dia kayak gitu. Sangat berharap kamu bisa lebih dewasa ya Met! Banyak hal lain yang bisa dikerjain selain kamu kecanduan ama hapemu itu. Dampak paling buruk dari itu adalah kalo diajak ngobrol kamu ga nyambung, bahkan ga bisa ngerespon, karna kamu ga dengerin.

2. Memet “CUEK”. Masih berhubungan ama yang no.1 di atas. Sometimes, pas lagi rame, malah liatin hape. Padahal kamu bisa ikutan ngobrol jugaaaaaa. Ckckck. Terus, kalo lagi rapat atau orang lain ajak ngobrol, dia sering males ngerespon apalagi ngasih masukan. Dengan alasan, “lagi ga pengen ngobrol aja.” COME ON!!! Ayolah met! Latih dirimu untuk lebih mau lagi bergaul dengan orang lain, mau melibatkan diri dengan orang lain, dan mau berinteraksi dengan orang lain. Karna kamu makhluk sosial, kamu butuh orang lain.

3. Memet suka banget telat. Ini nih yang paling bikin darah tinggi. Ck! Memetku tersayang, kamu harus nyadar bahwa waktu itu berharga, apalagi kalo udah janji ama orang, kamu harus datang tepat waktu dalam pertemuan apapun. Jadilah teladan untuk hal simple kayak gini, maka BAPA mu yang di sorga pun dimuliakan. Tuhan emang ngeliat hati, tapi manusia melihat sikap dan tindakan kita. Jadi, no more telat ya! Apapun alasannya!
Memet suka ga konsisten. Hmm, untuk hal ini kita ada perasamaan sih, tapi aku udah sangat berusaha untuk mengurangi bahkan menghilangkannya. So, Memet juga kudu menghilangkannya yah. Apa yang udah kita omongin, kita kudu ngerjain. Oke met?

4. Memet suka lambat. HAHA. Terlihat saat memet nyuci piring yang hanya dikit, tapi bisa sejam. Mandinya yang bisa 45 menit sampai 1 jam. Beresin kamar yang lama pisaaaaaan. Yang paling parah, kalo orang minta tolong untuk dibantuin sesuatu, dia selalu jawab, “bentar ya..” Jarang banget yang langsung dikerjain. HAHA. Tidak ada kata terlambat untuk berubah kok Met. Hehehe.

Sukacita banget bisa sahabatan ama Memet, dengan segala kekesalan dengan beberapa sikap mengjengkelkanmu, HAHA, tapi pasti aku juga banyak belajar dari kamu. Ohiya, don’t porget yak, one day kita kudu abroad bareng. Don’t porget juga, kalo ada yang nembak, kabarin aku, dimanapun aku berada. Aku siap jadi MC atau wedding singer pas nikahanmu tapi bayarannya kudu tinggi, #eehh, becandaaaa…

Thanks untuk persahabatan, kasih persaudaraan, semua kritik dan saran yang udah kamu kasih, semuanya membangun banget, that’s what friend are for.

Sekali lagi, HAPPY BIRTHDAY, DEAR MEMET!
Selamat menikmati kasih Tuhan di umurmu yang sudah tak muda lagi ini. HAHA.
*hugs*

20140731-124756 AM-2876853.jpg

Beberapa hari ini waktu tidurku agak berantakan.
Malam inipun demikian. So, aku nyari kegiatan yang bisa bikin capek dan bisa tidur.
Tanpa disangka-sangka, terciptalah beberapa karya seni ini.

20140614-010742 AM-4062107.jpg

20140614-011051 AM-4251000.jpg

20140614-011335 AM-4415690.jpg

20140614-011509 AM-4509205.jpg

20140614-011553 AM-4553155.jpg

Ini email kedua yang ku kirim ke keluarga PA ku (Ci Ellis, Hanna, Ci Nata, Ci Cathy, dan Ruth)
Yess, aku nambah sodara PA, ci Cath dan dede Ruth.

Kali ini kami membahas buku KEKRISTENAN SEJATI, karangan Paul. G. Caram
bab 7 mengenai Buah-buah Roh Palsu

Here we gooooo…

Dear Ci Ellis dan saudari-saudariku tercinta.
Sebelum aku bahas, aku mau minta maaf dulu nih krn telat banget bales emailnya, ini murni krn aku selalu menunda-nunda, “ahh, ntar ajalah bacanya, cepet kok itu. Ntar malem aja.”
Hingga keesokan harinya, “oh iya lupa, ntar malem deh, pasti inget kok.”
Hingga kemarin, “ckckck.. Lupa terus.. Astagaaa..”
Daaaaaaan, akhirnya terciptalah tulisan ini. Praise God!!

Oke oke, back to topic. Hahaha.

Kalau ditanya, “apa yang kamu dapetin Nan?”
Jawabannya adalah banyak banget
mulai dari yang cuma, “oh iya ya, bener bener..”
sampe yang merasa ditampar “astagaaaaa, berarti ada yang waktu itu aku salah dong. Malu-maluin aja!” Hahahhaa

Aku bagiin yang bener-bener merhema yaak:
1. Kasih sejati vs kasih palsu
Sometimes (cenderung sering sihh..) aku jadi orang yang takut menegur orang lain (apalagi yang lebih tua) krn takut hubungan menjadi rusak. Padahal ini kan kasih palsu. Jadi aku bener-bener mau belajar utk mau menegur orang yang salah dengan kasih.
Bukan hanya utk negur orang lain aja, tapi akupun mau memastikan bahwa akunya juga siap menjadi orang yang mau ditegur, mau dikoreksi, dan mau di-disiplin. Krn aku cukup kurang untuk hal ini sih, hahaha, selalu menganggap kalo ditegur berarti orang itu ga suka ama aku, padahalkan justru membangun aku.

Selain takut menegur orang lain, aku juga suka ga enakan. Misalnya, kalo orang lain nanya, “ini bagus ga?” Aku selalu cenderung menjawab, “bagus kok” meskipun sebenernya kurang bagus. Alasannya sih biar orang tersebut ga tersinggung, padahal kita sedang tidak menunjukkan kasih yang sejati. So, lain kali aku ga gitu lagi deh. Aku mau untuk Lakuin hal terbaik utk orang lain, meskipun mungkin ada risiko ditolak atau dijauhin.

2. Sukacita sejati vs sukacita palsu feat damai sejahtera sejati vs damai sejahtera palsu
Ini menempati kedudukan pertama paling merhema buat aku. Why?
Aku percaya semua udah tahu kan posisi aku yang sedang skripsi, ini udah semester yang ketiga, dan belum beres, hahahahaha.. Tapi bentar lagi beres kok.
Hal ini udah pasti sangat membuat aku tergoncang, yaelah bahasanya. Hahaha.
Puncak ke-tergoncangan dan kegalauan aku adalah 2 hari yang lalu. Mami nelpon aku dan nanya, “kapan ko wisuda nak? Lama banget deh. Mami sudah ndak sabar mau bikin kebaya!” Sepintas disaat kalian membaca pasti sambil ketawa, tapi ketahuilah, aku denger omongan ini sambil batinku terisak, krn sedih banget.
Ga hanya itu, pertanyaan semua orang di sekitarku yang selalu nanya, “kapan lulus? Wisuda kapan?” sangat menggoncang diriku.
sampe sepasang suami istri penjual nasi goreng deket kosanpun selalu nanya hal yang sama. Hadeeeeuuuhh…

Oleh karena itu, 2 hari yang lalu aku sampe teriak-teriak sendiri di kamar, sembari mengeluh ama Tuhan sambil sedikit narik-narik rambut,
“Bapa, hidupku kok gini-gini amat. Strees banget nih, mau gila rasanya, pengen teriak. Au ahh, gelap! Bapa jawab aku dong, aku mau Bapa langsung jawab aku, jawab aku!!!”
Beberapa menit kemudian, ada notif email di ipad aku, langsung aku buka. Email itu dari faithgateway dengan judul OVERFLOWING JOY. Ajaib ga tuh?
Langsung aku buka deh, dan gambarnya cukup menarik

20140531-100908 AM-36548441.jpg
otomatis banget dah, langsung terharu dan lanjut baca isi emailnya. Isi emailnya sangat sederhana dan ayat-ayatnya pun sederhana.

20140531-100816 AM-36496056.jpg
Tapi beres baca ini, aku langsung nyadar, “Tuhan bener-bener jawab aku.”

seketika itu juga aku calm down, dan ngomong, “terima kasih Tuhan.”

Saat itu juga semua ke-stress-an tadi langsung sirna dan aku mendadak jadi tenang.
Ga hanya itu doang, aku langsung punya pengharapan dalam DIA. Ajaib banget deh, aku aja takjub.
Praise God banget, mendadak aja sukacita itu penuhi aku.
Karna aku sukacita, akupun damai sejahtera banget, jadi stabil bangetlah.

3. Kelemahlembutan sejati vs kelemahlembutan palsu
Menurut buku, lemahlembut berarti ga ada reaksi ketika dijelek-jelekkan, difitnah, dll. Tidak membalas dendam baik dalam pikiran maupun dalam perbuatan (Amsal 24:29)

Menurutku ini pengertian yang bener-bener dalem banget. Ga pernah terpikirkan olehku. Terlalu lebay, tapi inilah kebenaran.
Siapa coba ga ga bereaksi kalo dijelek-jelekin, apalagi difitnah? Kalopun ga langsung mukulin orang tsb, paling ga dalam hati pasti kayak di sinetron, jadi ngomong sendiri dalam hati, sambil mata melotot, “awas aja lu, liat lu ntar!”
Tapi kebenarannya adalah, GA ADA REAKSI BAIK PIKIRAN MAUPUN PERBUATAN.
Ajaib bener dah.
Aku udah tau kebenaranNYA dan aku mau melakukannya.
No more ngambek-ngambek ga jelas krn merasa difitnah atau dijelek-jelekin.

Berikutnya,
Kalo ditanya urutan dari paling sulit ke paling gampang, ini diaaa:
1. Kebaikan
2. Penguasaan diri
3. Kelemahlembutan
4. Kasih
5. Iman
6. Sukacita
7. Damai sejahtera
8. Panjang sabar
9. Kemurahan

Alasannya, karena kebaikan itu bener-bener butuh motif yang bener.
Sometimes, kita membenar-benarkan motif yang sebenarnya dalam hati kecil kita tahu bahwa motif itu ga benar. Hahaha.

Yang terakhir,
kalo ditanya apa yang bisa kita lakukan agar buah Roh itu menjadi nyata dalam kesaksian perkataan kita..
Yang paling pertama pasti kita jalin hubungan lebih intim dengan DIA dan selalu memberi diri utk mau dikoreksi, ditegur, dan di-disiplin oleh Roh Kudus.
Teruuuus, menurutku kitapun perlu untuk mendisiplin diri kita untuk mulai praktek buah Roh tersebut, mulai saat ini, bukan besok apalagi lusa. Tapi perlu diingat, disaat praktek hal ini kita ga sedang andalkan diri sendiri, tapi andelin Roh Kudus.

Panjang yak? Hahahhaa, maaf ya semuanya…
Mari kita sama-sama terus bertumbuh dan menyatakan buah Roh dalam hidup kita.
Wohooooooo.
Berharap bisa memberkati.
Gbu

With Love and laugh,
Nanda

Udah setahun lebih setelah postingan pertamaku, hahaha.
Jadi inilah postingan keduaku.

Sedikit kata pengantar ya, aku terlibat dalam pemuridan.
Dalam pemuridan, kami belajar banyak hal yang pasti semakin mengenal Jesus Kristus (Isa Almasih).
Saat ini aku dimuridkan oleh ci Ellis, kami bertemu dua minggu sekali.
Namun, karna banyak hal yang harus dikerjakan, jadi ada masanya kami ga bisa bener-bener ketemu.

Praise be to God karna udah ada teknologi, jadi tanpa ketemuanpun kami bisa saling share satu sama lain.

Untuk PA (Pendalaman Alkitab) pertama via email, kami membahas buku
KEKRISTENAN SEJATI
karangan Paul. G. Caram

Ini nih email aku ke Ibu PA ku (Ci Ellis) dan ke sodara PA ku (Hanna, Ci Nata)

Morniiiiiiing.
Bersyukur juga kita memanfaatkan teknologi ini, jadi ga ketemupun, kita tetep bisa share.
Hahaha

Aku mau share untuk hal-hal yang terjadi akhir-akhir ini di hidupku, tapi setelah aku renung-renungkan, ternyata hal-hal yang terjadi itu cukup banyak berhubungan dengan bab4 buku PA kita. Jadi langsung aku hubungin ajalah yaaa. Hihihi

Yang paling ngena dan berhubungan banget ama hidupku akhir2 ini adalah sebagai berikut (udah kayak skripsi aja yee, hahahaha):

1. Emas yang dimurnikan dalam api.
Ini kan tentang karakter, nnah, ini salah satu hal yang aku alamin akhir-akhir ini. As u know, skripsi belom beres kan, hahaha, dan udah 2x pembimbingku membatalkan bimbingan, krn anaknya sakit. Kemarin pagi si mami bbm, ga ada angin ga ada ujan langsung nanya, gimana bimbingan. Ya aku harus jujur dong, dan bilang bimbingan ga jadi lagi mom, krn dosennya ga bisa. Mami malah marah, “itu menghambat namanya. Kamu nyari pembimbingmu yang satu lagi dong, tanya harus gimana. Masa ditunda terus, bla bla bla”. Awalnya aku sempet banget kesel, krn aku merasa ini bukan salahku, dan kenapa si mami harus marah-marah. Tapi balik lagi, ini salah satu hasil dari ketidaktaatanku di semester-semester lalu yang ga serius nyekrip dan jadinya harus sampe semester 10 dan membuat si mami pasti juga akan terus menuntut untuk cepet lulus. Dan ini menyadarkan aku, aku juga ga berhak kesel, disatu sisi ini adalah buat ketidaktaatanku dan disisi lain, aku harus jadi emas yang tahan uji. Aku percaya sekali untuk hal ini, Tuhan mau memurnikan aku, memurnikan karakterku untuk bisa terus sabar (ama mami yang marah-marah, ibu pembimbing yang udah kali menunda bimbingan), dan terus mau disiplin untuk terus “memaksa diri” ngerjain skripsi tiap hari meskipun jadwal bimbingan yang belom ada (tapi pasti akan segera ada jadwal). Aku merasa untuk saat ini, ini jadi “masa kesulitan” aku, tapi aku mau terus dimurnikan karakternya, sehingga aku jadi emas yang murni.

2. Campuran kaya akan pekerjaan baik dan membuat orang lain kaya.
Akhir-akhir ini Tuhan selalu ingetin aku untuk “terus giat melakukan pekerjaan baik”, apapun itu. Mengingat semester ini aku hanya skripsi, aku akhirnya, mengambil komitmen untuk mau lebih rajin lagi kunjungan, entah itu ke anak PA ku yang udah lama ga ketemu, anak PMK yang udah lama ga HS maupun orang yang bener-bener baru. Kenapa? Krn aku tau ini adalah pekerjaan baik, dan bisa aku lakukan dengan sukacita. Kemarin rabu aku mulai mencoba kunjungan, aku hubungin beberapa anak dan mereka pada ga bisa dikunjungin (ada kerja kelompok, ada yang sibuk kerja tugas), tapi ada 1 anak yang bisa dikunjungin (anak PA Ruth yang skrg lagi aku PA-in selama Ruth magang di garut) dan sukacitaku tidak pernah berkurang krn meskipun aku baru bisa kunjungan ke 1 anak, tapi tetep ada sukacita yang bisa aku bagiin ke adik ini dan bisa support dia untuk tugasnya yang cukup banyak. Transfer sukacita adalah transfer yang paling mudah dilakukan, krn ga butuh duit. Hehehe. Daaaan, disaat aku kunjungan aku tau, tetep ada kebenaran FT yang bisa aku bagiin (ini udah nyambung ama bagian “membuat orang lain kaya”) yang bisa membuat adik ini kaya, ga hanya adik ini, tapi orang2 berikutnya yang akan aku kunjungin juga pasti akan merasakan hal yang sama. Hahahaha.
Oia, ga hanya dikunjungan, diakhir-akhir waktuku di Bdg, aku juga komitmen untuk PA teratur dengan semua anak PA ku yang berjumlah 8 orang (gloria, vita, zhia, ciez, amna, sonia, pia, seref). Aku sih udah cerita ke ci elis ama Hanna, ci nata belom, hahaa, bahwa hatiku hancur melihat orang-orang yang pernah aku jangkau bahkan pernah aku PA kan, hidupnya skrg “tidak benar”. Ini bener2 bikin aku nangis, satu sisi merasa bahwa aku gagal memPAkan mereka, krn seharusnya saat diPAin, ada banyak hal yang berubah dihidup mereka, tapi ternyata tetep aja mereka memilih jalan sendiri. Namun, disisi lain membuat aku semakin terbakar untuk terus memPAkan anak PA yang masih mau PA skrg dan juga buat banyak lagi orang muda diluar sana. Aku mau melihat banyak orang muda, anak PAku, yang hidupnya diubahkan dan mereka hidup kudus, berkenan, dan mengerjakan panggilan Tuhan. Aku mau invest lebih banyak lagi FT buat banyaaaaaaak anak muda, sehingga Tuhan dimuliakan atas generasi muda.
Udah panjang ya? Gapapalah yaa.
Kmrin aku membaca satu kisah missionaris yang bawa kegerakan di Amerika kalo ga salah. Missionaris itu mulai kegerakan sejak usia muda banget. Dan krn panggilan akupun kesitu, aku berdoa dengan suara keras ke Tuhan, “Tuhan, aku mau habiskan hidupku, hidup pasangan hidupku, dan hidup keturunanku (singkatnya hidup keluarga jasmaniku nanti), untuk melayani generasi muda. Aku mau lihat orang2 muda yang sangat banyak dibawa pada Tuhan, sejak skrg sampe nanti kami pulang ke rumah Bapa.” Pas amin, aku sadar, ini hal gila yang aku declare ke Tuhan, tapi aku tidak akan nyesal dgn komitmen itu, krn aku tau Hidupku yang berantakan Tuhan ubahkan dimasa mudaku, dan aku mau hal yang sama dialami generasi muda di zaman ini.
Nnah, aku juga diingetin untuk mendorong setiap kita bahwa, apapun panggilan kita, biarlah itu kita maksimalin untuk kita bisa invest lebih banyak lagi untuk hidup orang banyak. Toh panggilan kita di Yesaya 42 “diselamatkan untuk maksud penyelamatan…jadi terang bangi bangsa-bangsa”. Hihihi

3. Sukacita
Kalo yang ini singkat aja deh, krn yang di atas udah panjang banget. Hahaha.
Udah 1 minggu ini, dalam setiap keadaan, aku belajar untuk memperkatakan “aku bersukacita” dan aku nyanyi “Tuhan membriku kegirangan, dan sukacita berlimpah, minyak yang baru dicurahkan, haleluya ku bersoraaaaaak.”
Banyak hal yang pasti ga sesuai dengan apa yang kita mau, banyak juga orang dan hal yang buat kita bisa sakit hati, tapi disaat aku nyanyiin lagu itu, aku bisa nari-nari sendiri krn mau bener2 terima kegirangan dan sukacita dari Allah dalam segala keadaan. Hihii

Sekian yak dari aku, aku berharap bisa memberkati, menguatkan dan bisa apapunlah buat ci elis, ci nata dan Hanna, yang penting itu hal positif. Hihihi

Gbu
Love u ci elis, love u ci nata, love u hanna

Ngomong-ngomong tentang “cinta” semua orang pasti seneng banget yak? Karena sifat dasar manusia emang untuk dicintai dan mencintai. Ngomong-ngomong tentang “cinta” juga, aku juga punya buanyaaaaak orang yang cinta dan sayang ke aku dan aku juga cinta dan sayang ama mereka. Tapiiii, ada satu cinta yang menempati posisi pertama dan terutama “cintanya Tuhan”.

Cinta Tuhan buat hidupku ajaib loh. Tapi aku lebih seneng menyebutnya “KASIH”.
Kalo nanya bukti KASIH-NYA banyak banget, susah kalo harus ditulis satu per satu.
Hmm, yang namanya kasih ga asik kalo bertepuk sebelah tangan, tapi asiknya kalo ada kata ‘saling’ di depan kata ‘kasih’ itu. Nnah orang yang saling mengasihi pan ga hanya satu arah, tapi dua arah.
Jadi karena BABE lebih dulu sayang, cinta dan mengasihi aku, aku juga mengasihi BABE.

So, sebagai tanda syukur aku buat KASIH-NYA yang ajaib banget, ini ada tiga lagu yang ajaib banget juga, hanya tercipta dalam beberapa menit, karena BABE sendiri yang ngasih lagu ini ke aku.

Kekasih Jiwaku

Spanjang hidupku, kukan menyembahMu
Sluruh hatiku, kupersembahkan bagiMu
Karna Kau Yesus yang menjaminkan hidupku
Yesus kekasih hatiku

Kumau memuji, kumau menyembah
Sbab hanya Kau Allah yang perkasa slalu setia dalam hidupku

Kusembah Allah kuasa, kusanjung Kau ditempat tinggi
Hanya kasihMu Tuhan, hanya kasihMu Bapa
Yang sanggup memulihkanku

Kusembah Kau Yesus, kuagungkan nama Yesus
Sbab Kau Allah yang bertahta
Kekasih Jiwaku

Lagu ini tercipta pas pulang Heritage Camp, camp anak muda yang hanya 2 hari tapi mengubahkan hidup selamanya. Tempatnya di atas angkot, di halaman villa Sekkesalam. 27 Mei 2012, 7:24pm.

Kalo dua lagu berikutnya masih fresh banget, 2 hari yang lalu, 12 Februari 2013 sekitar 10:30 pm.

Kasih Yesus

Kasih Yesus sungguh besar
Kasih Yesus sungguh besar
KasihNya didalam hidupku

Kasih Yesus, kasihNya sungguh besar
Kasih Yesus, tak pernah berkesudahan dalam hidupku

Haleluya, kupuji namaNya
Haleluya, kan kubesarkan namaNya
Haleluya, kan kusembah Kau seumur hidupku
Haleluya, haleluya

Hidup BagiNya

Kemuliaan dan hormat syukur
Keagungan hanya bagi Yesus
Sbab tiada satupun juga yang melampaui Allah Tritunggal
Kumau hidup di dalamMu Tuhan

Kumau hidup di dalam kasihMu
Kumau menikmati kasih Allah Bapa

Nnah, itu dia lagu-lagunya (videonya nyusul yak). Keren banget yak liriknya? Lagu dari BABE emang ga ada yang bisa nandingin dah. Pokoknya makin hari makin jatuh cinta ama pekerjaan BABE dalam hidup aku.

Oia, satu hal yang aku diingetin tadi pagi, berhubung ini hari valentine:

Menjadi single atau istilah kerennya ‘jomblo’ bukan malapetaka kok. Tapi justru itu adalah masa untuk menikmati masa muda bersama BABE. Dan sangat penting untuk jaga kekudusan sampai kita temuin Teman Hidup (TH) yang dari Tuhan. Alangkah indahnya jatuh cinta dengan orang yang tepat dan disaat yang tepat.

Archives

Click to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 12 other followers

Twitter Updates

Stats

  • 344 hits